Feb 26, 2018

Lirik Lagu Vita Alvia - Lungsuran Panggonane dan Terjemahannya

Lirik Lagu Vita Alvia - Lungsuran Panggonane dan Terjemahannya
  • Artis / Penyanyi : Vita Alvia
  • Judul : Lungsuran Panggonane
  • Genre : Dangdut
  • Album : Single Terbaru 2018
  • Ciptaan : Atang Arthuro

Lirik Lagu Vita Alvia - Lungsuran Panggonane

Vita Alvia atau yang memiliki nama lengkap Riris Vita Alvia adalah seorang penyanyi dangdut cantik asal Bayuwangi, Jawa Timur. Di akhir bulan Februari 2018, dia baru saja kembali hadir membawakan single terbarunya yang berjudul "Lungsuran Panggonane".

Lungsuran Panggonane merupakan sebuah lagu dengan lirik bahasa Banyuwangian yang diciptakan oleh Atang Arthuro. Lagu yang dirilis dibawah bendera label Samudra Record ini juga telah tersedia official video musiknya dan sudah bisa disaksikan di channel Youtube 'Samudra Record' dari tanggal 25 Februari 2018 kemarin.
Baca Juga : Lirik Lagu Angen - Vita Alvia
Berikut selengkapnya lirik Lungsuran Panggonane dan Terjemahannya yang dinyanyikan oleh Vita Alvia.

Lirik Lagu Lungsuran Panggonane dan Terjemahannya - Vita Alvia
Hang nono lilakeno kepailang
Teko o tetep baen katon belang
Lawange ati ojo pati riko jemblang

Dung anane trimo gawe mendung
Aworo tetep baen riko bingung
Gothang jangkepe ulih riko ngambus serngenge

Myakne wis sun genteni lungsuran panggonane
Dadi ulan hang ningguli grahono serngengene
Myakne wis sun hang dadi dedeg jejege lakune
Dinggo mbebeng eluh riko ngendhek ulihe dung mili

Dung anane trimo gawe mendung
Aworo tetep baen riko bingung
Gothang jangkepe ulih riko ngambus serngenge

Myakne wis sun genteni
Lungsuran panggonane
Dadi ulan hang ningguli
Grahono serngengene

Myakne wis sun hang dadi
Dedeg jejege lakune
Dinggo mbebeng eluh riko
Ngendhek ulihe dung mili

Myakne wis sun genteni
Lungsuran panggonane
Dadi ulan hang ningguli
Grahono serngengene

Myakne wis sun hang dadi
Dedeg jejege lakune
Dinggo mbebeng eluh riko
Ngendhek ulihe dung mili

Terjemahan Lirik Lagu Lungsuran Panggonane - Vita Alvia
Yang tidak ada relakan pergi
Datang tetap saja terlihat belang
Pintunya hati jangan terlalu kamu buka

Kalau terima adanya membuat mendung
Berkumpul tetap saja kamu bingung
Berkurang genapnya kembali kamu mendekati matahari

Biarlah aku gantikan
Bekas tempatnya
Jadi bulan yang menutupi
Gerhana matahari

Biarlah aku yang jadi
Tegak tegap jalanya
Untuk menghadang air matamu
Menghentikan kalau kembali mengalir

Kalau terima adanya membuat mendung
Berkumpul tetap saja kamu bingung
Berkurang genapnya kembali kamu mendekati matahari

Biarlah aku gantikan
Bekas tempatnya
Jadi bulan yang menutupi
Gerhana matahari

Biarlah aku yang jadi
Tegak tegap jalanya
Untuk menghadang air matamu
Menghentikan kalau kembali mengalir

Biarlah aku gantikan
Bekas tempatnya
Jadi bulan yang menutupi
Gerhana matahari

Biarlah aku yang jadi
Tegak tegap jalanya
Untuk menghadang air matamu
Menghentikan kalau kembali mengalir